Motif Jenderal Min Aung Hlaing Pimpin Kudeta Militer

Sumber : idntimes.com

Motif Jenderal Min Aung Hlaing Pimpin Kudeta Militer – Jenderal Min Aung Hlaing, komandan militer Myanmar, melancarkan kudeta militer di negara itu pada Senin (1/2/2021). Setelah penangkapan Aung San Suu Kyi dan elite Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang memenangkan pemilu November 2020, keadaan darurat akan diberlakukan setahun kemudian.

Motif Jenderal Min Aung Hlaing Pimpin Kudeta Militer

Sumber : idntimes.com

nbcaugusta – Mengapa militer Myanmar melancarkan kudeta? Zaheena Rashid dari Al Jazeera menulis laporan panjang tentang krisis di Myanmar pada Selasa (2/1/2021).

Menurut pengamat dan data LND menunjukkan bahwa Motif Jenderal Min Aung Hlaing Pimpin Kudeta adalah ambisi Min Aung Hlaing untuk memenangkan kursi kepresidenan memainkan peran kunci dalam perebutan kekuasaan ini.

Jika menengok kembali pemilu lalu, fakta ini sungguh ironis. Pada 8 November, para pemilih Burma mengenakan topeng, sarung tangan, dan topeng untuk memilih.

Ini adalah pemungutan suara demokratis kedua di negara itu sejak berakhirnya kekuasaan militer pada 2011. Sebuah jajak pendapat yang dilakukan di Yangon, kota terbesar di Myanmar, menunjukkan antusiasme masyarakat.

Seorang pejabat jajak pendapat pada saat itu mengatakan: “Orang-orang senang memberikan suara karena mereka ingin menghilangkan kesalahan politik.” Dia menambahkan: “Mereka menginginkan demokrasi yang nyata.”

Namun, masalah sudah mulai muncul. Beberapa hari sebelum pemungutan suara, Jenderal Min Aung Hlaing mengisyaratkan bahwa tentara mungkin tidak menerima hasil pemilihan.

Dia menuduh pemenang Hadiah Nobel Aung San Suu Kyi melakukan kesalahan yang tidak bisa diterima. Herring mengatakan militer berhati-hati tentang hasil pemilihan.

Liga Nasional untuk Demokrasi meraih kemenangan luar biasa, memenangkan lebih dari 80% suara dan mendapatkan lebih banyak dukungan dalam pemilihan umum 2015.

Partai Persatuan dan Pembangunan (USDP) dianggap sebagai perwakilan militer dan menyerukan pemungutan suara lagi.

Tatmadaw yang ditunjuk oleh militer mendukung klaim USDP, mengklaim bahwa penyelidikannya tidak memiliki bukti bahwa 10,5 juta suara dipalsukan.

Pada Rabu (27/1/2021), Jenderal Min Aungherin mengancam akan menghapus UUD. Ancaman tersebut memicu kecaman internasional, dan militer mencabut peringatan tersebut.

Mereka menuduh media salah memahami pernyataan sang jenderal. Namun pada Senin (1/2/2021) pagi, ancaman tersebut menjadi kenyataan.

Hanya 10 tahun setelah dimulainya transisi ke pemerintahan sipil, Tatmadaw mendapatkan kembali kekuasaan di Myanmar.

Pemimpin sipil senior seperti Aung San Suu Kyi dan Presiden Winminte ditahan. Tentara turun ke jalan. Layanan telepon dan internet terputus di sebagian besar wilayah. negara.

Beberapa jam setelah kudeta, militer mengumumkan keadaan darurat selama satu tahun dengan dalih kegagalan pemerintah Liga Nasional untuk Demokrasi dan “penipuan serius”.

Rezim militer juga berjanji akan menggelar pemilu baru, namun tidak memberikan jadwal dan mengumumkan bahwa kekuasaan telah dialihkan ke Minang Herring.

Baca juga : 11 Fakta Baru Kecelakaan yang Tewaskan Chacha Sherly

1. Hlaing Berambisi Jadi Pesiden Myanmar

Sumber : jambi.tribunnews.com

Menurut hukum Myanmar, usia pensiun para jenderal adalah 65 tahun. Pada Juli 2020, Min Aung Hlaing telah pensiun.

Tapi ambisinya untuk memimpin Myanmar memperluas kekuatannya. Melissa Crouch, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas New South Wales di Sydney, Australia, mengatakan bahwa Hlaing sudah lama ingin berkuasa.

Tetapi ketika USDP gagal dalam pemilihan umum pada 8 November 2020, ambisinya hancur. Kegagalan partai proxy militer gagal memenuhi keinginannya dalam konstitusi.

Menurut konstitusi yang dibuat pada tahun 2008, Tatmado telah menunjuk 166 kursi, terhitung 25% dari kursi parlemen.

Pada saat yang sama, USDP membutuhkan 167 kursi untuk mengangkat Min Aung Hlaing sebagai Presiden Myanmar.

Namun partai tersebut hanya memenangkan 33 dari 498 kursi. Pada saat yang sama, Liga Nasional untuk Demokrasi meraih 396 kursi.

Crouch mengatakan kudeta Senin terjadi beberapa jam sebelum pertemuan pertama parlemen baru. Hal itu disebabkan oleh kesadaran militer dan dia yakin tidak ada pilihan lain untuk mengembalikan kursi kepresidenan.

“Untuk kembali ke kantor, mereka harus bertindak di luar hukum … dan dalam satu tahun, mereka akan mengizinkan pemilihan baru. Jika USDP berhasil mendapatkan sepertiga kursi, maka Min Aung Hlaing (Aung Hlaing) May menjadi presiden.

Min Aung Hlaing sebelumnya adalah sosok yang kurang dikenal di angkatan bersenjata. Ia diangkat menjadi panglima tertinggi pada tahun 2011, tepat ketika Myanmar memulai transisi ke pemerintahan sipil setelah 49 tahun pemerintahan militer.

Ketika Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) memenangkan pemilihan multi partai pada 2015, sang jenderal mulai memposisikan dirinya sebagai calon presiden.

Dia tidak pensiun seperti yang dia lakukan pada 2016. Dengan bantuan media sosial, dia berubah dari seorang tentara tunggal menjadi seorang figur publik.

Halaman Facebook publik memposting aktivitasnya, termasuk kunjungan ke biara-biara di negara mayoritas Buddha dan pertemuan dengan pejabat.

Terdapat 1,3 juta pengikut dalam satu halaman, yang menjadi saluran utama militer memberikan informasi, terutama ketika Tatmado secara brutal menindas Rohingya pada tahun 2017 lalu.

Operasi ini, termasuk pembunuhan massal, pemerkosaan berkelompok, dan pembakaran yang meluas, mendorong sekitar 730.000 warga Rohingya ke negara tetangga Bangladesh.

Tahun berikutnya, Facebook menghapus dua halaman. Sejak itu, baik Amerika Serikat dan Inggris Raya telah menjatuhkan sanksi terhadap Min Aung Hlaing, dan penyelidik PBB menyebut tindakan anti-Rohingya sebagai “niat genosidal”.

Majalah urusan terkini Yangon “Myanmar Frontier” menyatakan bahwa Min Aung Hlaing adalah “salah satu orang yang paling dicari di dunia” karena perannya dalam kekejaman yang dilakukan terhadap Rohingya. Memperkuat kekhawatiran sang jenderal tentang masa depannya.

Dalam komentarnya, dia berkata: “Akan sangat membantu untuk menunjuk seorang loyalis untuk menggantikannya sebagai panglima tertinggi, tetapi tampaknya tidak cukup untuk meredakan kekhawatirannya.”

Pada hari Senin, Amerika Serikat mengancam akan menjatuhkan sanksi baru terhadap Myanmar karena itu adalah serangan militer langsung terhadap transisi negara menuju demokrasi dan supremasi hukum.

Pada saat yang sama, Inggris mengatakan akan melakukan kerja sama diplomatik dengan sekutunya untuk “memastikan pemulihan demokrasi secara damai.”

Para pemimpin dari seluruh dunia juga mengutuk kudeta tersebut, tetapi negara tetangga China (mitra ekonomi paling berpengaruh di Myanmar) mengatakan kudeta tersebut “mencatat” apa yang terjadi dan mendesak semua pihak untuk “menyelesaikan perbedaan” untuk menjaga stabilitas.

2. Kepentingan Bisnis Elite Militer

Sumber : dunia.tempo.co

Pada saat yang sama, organisasi kampanye Organisasi Keadilan Myanmar menyatakan bahwa kudeta hari Senin tidak hanya untuk mempertahankan pengaruh politik Ming Aung Lein, tetapi juga untuk kekayaannya.

Jenderal menggunakan posisinya sebagai panglima tertinggi untuk keuntungan pribadi, dan kudeta hari ini telah memperluas kekuasaan dan hak istimewa ini.

Para pegiat mengatakan bahwa selama masa jabatan keturunan Min Aung Hlaing, perusahaan yang mereka miliki mendapatkan keuntungan dari akses mereka ke sumber daya nasional, dan menunjukkan bahwa ini adalah panglima tertinggi.

Ming Aung Hlaing memiliki kekuasaan tertinggi atas dua kelompok militer besar, yaitu Myanmar Economic Corporation (MEC) dan Myanmar Economic Holdings Co., Ltd. (MEHL), yang telah berinvestasi di berbagai bidang seperti batu permata, tembaga, telekomunikasi dan pakaian.

Penyelidik PBB sebelumnya telah meminta para pemimpin dunia untuk menjatuhkan sanksi keuangan pada kedua perusahaan tersebut.

Pendapatan yang dihasilkan dari operasi ini diyakini akan memperkuat status militer pengawasan sipil dan memberikan dukungan keuangan untuk operasi mereka.

Ketua Mahkamah Agung Myanmar berkata: “Jika demokratisasi berkembang dan bertanggung jawab atas kejahatannya, dia dan keluarganya akan kehilangan sumber pendapatan mereka.”

Baca juga : 10 Fakta Kudeta Di Myanmar

3. Tanggapan Juru Kampanye Burma

Sumber : voaindonesia.com

Direktur kampanye Myanmar Inggris Mark Farmaner berkata: “Ini adalah kudeta Min Aung Laning, bukan hanya kudeta militer.” Mengenai posisi dan kekayaannya.

Analis lain mengatakan bahwa kepentingan institusional militer juga berperan. Kemenangan pemilihan Liga Nasional untuk Demokrasi menempatkan militer dalam “posisi tawar yang lemah”.

Bridget Welsh, peneliti kehormatan dari Asia Research Institute di University of Nottingham, Malaysia, mengungkapkan analisis ini.

Dia mengatakan bahwa kuota parlemen yang tidak dipilih oleh militer memberinya hak untuk memveto amandemen konstitusi, tetapi “jika mereka memiliki mayoritas dalam urusan hukum, posisi mereka akan melemah.”

Dia menambahkan: “Ini adalah tantangan besar bagi status dan otoritas militer Myanmar.” Meskipun Min Aung Hlaing berhasil melancarkan kudeta, pengamat mengatakan bahwa ada kekhawatiran tentang kemampuannya dan kelanjutan pemerintahan militer. Kemampuannya masih diragukan.

Dalam pernyataan yang diatribusikan kepada Aung San Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi mendesak rakyat Myanmar untuk “memprotes dengan sepenuh hati” kudeta Senin.

Para pengamat mengatakan bahwa generasi muda yang hidup dalam sistem yang lebih terbuka mungkin bereaksi.

Analis BowerGroupAsia Jay Harriman mengatakan: “Kebanyakan orang di Myanmar mungkin tidak mendukung kudeta.”

“Seperti yang kami katakan, apa yang mungkin mereka perjuangkan. Ini adalah keputusan hidup dan mati. Menurut laporan, ketika mereka menolak pengambilalihan militer pada tahun 1988, ribuan orang terbunuh. Peristiwa ini kemungkinan besar akan menyebabkan banyak orang memikirkan hal ini ketika mereka mempertimbangkan tindakan respons yang tepat, “kata Harriman.