Perusahaan CEO MV Agusta

Perusahaan CEO MV Agusta – Akan berlebihan untuk mengatakan bahwa Giovanni Castiglioni dilahirkan mengendarai sepeda motor, tetapi hanya saja.

Perusahaan CEO MV Agusta

nbcaugusta – Dia mendapatkan sepeda dorong pertamanya pada usia dua tahun dan sepeda bertenaga mesin pertamanya ketika dia berusia empat tahun. Sekarang berusia 33 tahun, dia adalah CEO MV Agusta, sebuah merek balap legendaris yang telah dia ubah dari peninggalan yang hampir mati menjadi perhatian yang berkembang.

Hanya 18 bulan setelah keluarganya mengambil kembali kendali bisnis, penjualan telah meningkat 300% dan berada pada tren yang meningkat. Banyak yang mencoba menghidupkan kembali MV Agusta, dan semuanya gagal termasuk Harley Davidson dan ayah Giovanni, Claudio. Banyak yang mengira itu adalah piala beracun. Tapi sekarang ia memenangkan generasi penggemar yang sama sekali baru, dan ketika Castiglioni berbicara tentang IPO yang akan menyaingi Ducati, dia dianggap serius. Bagaimana dia melakukannya? Dan mengapa?

Kisah cinta Castiglioni/MV Agusta cukup panjang (lihat boks) tetapi babak terakhir dimulai pada 2010, ketika ayah Giovanni, Claudio, membeli merek tersebut dari Harley Davidson. Secara mengejutkan, ini adalah ketiga kalinya dalam 20 tahun keluarga itu membeli bisnis tersebut. Tak satu pun dari kesempatan sebelumnya mereka berhasil membuatnya sukses.

Pada saat pembelian terakhir dikatakan bahwa Claudio Castiglioni telah membelinya seharga €3 “harga sebuah latte”, seperti yang dikatakan oleh seorang jurnalis sepeda motor. Itu tidak sepenuhnya benar: kebenaran yang lebih mencengangkan adalah bahwa Harley sangat ingin melepas merek yang sakit sehingga mereka membayar Claudio €26 juta untuk melepaskannya dari tangan mereka.

Mengapa, jika mereka gagal membuatnya bekerja dua kali sebelumnya, Castiglionis membeli merek itu lagi? Sebagian, karena MV adalah ikon dan karena Claudio telah menghidupkan kembali merek-merek hebat lainnya termasuk Ducati sebelumnya. Sebagian karena kesepakatannya bagus mereka mendapatkannya tanpa hutang dan pemanis yang sangat bagus dan sebagian karena mesin baru yang luar biasa sedang dalam tahap pengembangan. Dan kemudian ada alasan sentimental.

Keputusan itu 90% emosional,” kata Giovanni, berbicara dari kantornya di pabrik keluarga di Varese. “Sisi emosional tentu lebih unggul daripada rasional.” Sulit untuk menghindari kesimpulan bahwa itu juga untuk meninggalkan warisan. Claudio Castiglioni menderita kanker stadium akhir ketika dia membeli kembali MV Agusta, dan dia meninggal segera setelah itu, meninggalkan putranya untuk berurusan dengan tugas besar untuk membalikkannya.

Tidak ada pilihan yang lebih baik dari CEO baru. Giovanni jelas memiliki sepeda motor dalam darahnya. “Saya biasa datang ke pabrik setiap hari Sabtu dengan ayah saya jadi saya benar-benar terlibat sejak saya masih kecil,” katanya. “Itu adalah bagian dari hidupku.” Pada usia 18 tahun ia mulai bekerja sedikit untuk ayahnya. “Saya pikir saya adalah sekretaris yang baik,” candanya.

Baca Juga : TPA Augusta Menghadapi Daftar Panjang Pelanggaran Dari EPD

Ketika dia lulus pada usia 22 tahun, dia mulai bekerja di bisnis penuh waktu dan diangkat menjadi CEO sebelum Claudio meninggal. (Meskipun Harley memilikinya, mereka tetap menggunakan Castiglionis untuk menjalankan bisnis sehari-hari.). Seorang pria cerdas dan pendiam, yang kadang-kadang tampak lebih muda dari usianya, ia secara luas dipandang sebagai kepala yang lebih dingin daripada ayahnya, yang dikenal sebagai pengambil risiko lincah yang membuat kudeta brilian dan kesalahan mengerikan. Dalam arti tertentu, ini adalah kisah bisnis keluarga klasik dari seorang petualang,

Ternyata ada lebih dari sekadar sentimen dalam pembelian MV Agusta. Ada rencana. Dan yang bagus. Claudio tidak hanya membeli bisnis itu dengan harga murah, tetapi dia juga membujuk Massimo Bordi, insinyur yang mengubah Ducati pada 1990-an dan yang pernah bekerja sebagai CEO perusahaan traktor SAMA Deutz-Fahr, untuk bergabung. Ternyata Giovanni yang pernah menjadi kepala pemasaran dan penjualan sebelum menjadi CEO dan insinyur visioner Bordi adalah tim impian. Menyatukan mereka adalah kudeta terakhir Claudio Castiglioni.

Rencana bisnis yang dikembangkan oleh kedua Castiglionis dan Bordi adalah memindahkan MV Agusta dari pasar kelas atas yang menyusut ke pasar menengah yang lebih besar. Itu berarti membuat sepeda dengan mesin 600 dan 800cc, bukan monster 1.000cc-plus di masa lalu. Tantangannya adalah melakukan itu tanpa kehilangan hal yang membuat MV Agusta istimewa. Karena ini adalah merek yang sejarah balapnya membuat mata para pengendara motor berkabut.

Benoit Leleux, seorang profesor di sekolah bisnis IMD dan pengendara sepeda motor yang tajam, menjelaskan: “Ini adalah merek yang aneh, ia memiliki mistik yang melampaui pencapaian yang sebenarnya.” Ini, katanya, Ferrari dari dunia sepeda motor, dan meskipun sepeda Agusta terakhir kali mengambil bendera kotak-kotak pada tahun 1970-an, aura kesuksesan balapnya yang luar biasa melekat pada namanya.

Kebangkitan merek, kata Leleux, “menarik dari sudut pandang pemasaran. Bagaimana Anda mengambil merek mewah dan membawanya sedikit ke hilir tanpa memusuhi komponen eksklusivitas dan kemewahan? Anda harus melakukannya agar tidak merusak gengsi merek.”

Sejauh ini, Castiglioni dan Bordi telah sukses sangat sukses. Rencana memindahkan MV Agusta ke pasar menengah memang tepat, namun dua elemen lainnya berhasil. Pertama, rekayasa. Untuk menjual, sepeda MV Agusta harus sesuai dengan warisan balap mereka. Yaitu tentang memastikan mesin memiliki deru MV yang tepat (penggemar dapat membedakan Harley, Ducati, atau MV Agusta dari karakteristik suara mesin mereka) dan rekayasa yang diharapkan para pecinta.

Hal ini dimungkinkan karena baik Bordi maupun keluarga Castiglioni yang memiliki serangkaian bisnis pengecoran logam dan pengerjaan logam di wilayah tersebut (lihat kotak) tertanam dalam warisan teknik Italia utara. Pabrikan seperti perusahaan teknik motor milik keluarga Brembo membuat suku cadang untuk merek seperti Maserati, Ferrari, Lamborghini dan Ducati. Castiglionis dan Bordi tahu semua orang; membangun kendaraan yang hebat adalah roti dan mentega mereka.