5 Fakta Teror KKB di Distrik Sugapa

Sumber : hot.grid.id

5 Fakta Teror KKB di Distrik Sugapa – Sindikat kejahatan bersenjata (KKB) semakin marak di Intan Jaya, Papua. Menurut laporan, beberapa warga sipil bahkan terluka. Akhirnya, seorang anggota KKB menembak Ramli (32) di Desa Bilogai, Kabupaten Intan Jaya Kecamatan Sugapa, Papua, sekitar pukul 17.30 WIB, Senin (8/2/2021).

5 Fakta Teror KKB di Distrik Sugapa

Sumber : hot.grid.id

nbcaugusta – Pipi Ramley dipotong dan dievakuasi ke Mimika untuk perawatan. Selain itu, 400 warga Desa Bilogai mengungsi ke pendeta Katolik karena takut diincar KKB.

Berikut 5 fakta tentang aktivitas teror KKB di distrik Sugapa Intan Jaya, Papua:

1. KKB ancam bupati dan PNS di Intan Jaya

Sumber : topikpapua.com

Di kutip dari kompas.com ,Sejak awal 2021, roda pemerintahan di Kabupaten Intan Jaya tidak berjalan mulus. Bupati Intan Jaya beserta jajarannya memilih hengkang dari Sugapa, ibu kota Intan Jaya, menuju Nabire.

Mereka mengira telah menyusun APBD 2021 karena Sujapa tidak memiliki fasilitas jaringan telekomunikasi. Tapi alasan utamanya adalah keamanan. Bupati Intan Jaya Natalis Tabu mengaku diancam KKB dan ditembak mati.

Katanya: “KKB juga menembak saya dengan TGPF, tapi memang malam (di Sugarba) saya kurang nyaman.” Bukan hanya dirinya sendiri, tapi juga TGPF.

Tubuni mengatakan, pesawat yang dibawa Wakil Kapolsek itu ditembak Nuki. Natalis melanjutkan: “Itu situasi sebenarnya. Kami ditembak oleh TGPF. Wakil Kapolri di pesawat itu ditembak mati. Itu di kota.”

Baca juga : Motif Pembunuhan Sutarjana di Buleleng

2. Ancam PNS untuk minta bantuan

Sumber : regional.kompas.com

Bupati Intan Jaya Natalis Tabuni mengatakan, seluruh ASN di wilayah tersebut (khususnya di Sugapa) juga merasa kurang sehat. Anggota KKB sering mengunjungi anggota ASN dan meminta mereka memberikan uang atau bantuan makanan.

Jika tidak diberikan, KKB akan mengancam ASN. Mereka sering memasuki rumah dengan senjata lengkap, dan jika persyaratan mereka tidak diikuti, mereka akan melakukan kekerasan. “Bukan saya. Semua PNS, terutama warga, jarang menginap di sana karena ancaman.

(KKB) minta uang atau bantuan makan. Kalau malam tidak memberi (KKB), bisa pulang meski kedinginan dan malam hujan. Punya senjata lengkap. ”Kalau tidak dieksekusi, itu bukti kedua warga itu ditembak karena diyakini dekat dengan aparat.

Dia berkata: “Jadi, jika Anda tidak memberikannya karena Anda tidak pergi ke sana, maka Anda mengatakan Anda merah putih, jadi kami juga telah disiksa.

3. KKB minta jatah dana desa

Sumber : jateng.tribunnews.com

Bupati Intan Jaya Natalis Tabuni kerap meminta dana dari desa ke kepala desa atau kepala desa di wilayahnya. Kepala desa dan kepala desa terpaksa memberikan dana karena diancam dengan senjata.

Kapolres Intan Jaya AKBP I Wayan G Antara mengaku telah menerima laporan operasi KKB. Menurut dia, KKB berhasil mencegat kepala desa yang baru saja mencairkan uang di Kecamatan Sugapa, Ibu Kota Kabupaten Intan Jaya.

“Kalau uang di desa selalu dibagikan, dia (KKB) selalu minta jatah. Kalau tidak (kepala desa), dia tidak akan pulang dengan selamat,” kata Wayne saat dihubungi, Selasa (9/2). / 2021).

Dana desa Intan Jaya hanya dapat dibayarkan di kantor Bank Papua yang merupakan satu-satunya bank di Intan Jaya.

Kantor Bank Papua terletak di Kecamatan Sugapa, Kabupaten Intan Jaya. Biasanya KKB akan menyasar kepala desa yang tinggal jauh dari Kecamatan Sugapa.

4. Tembak warga sipil

Sumber : antaranews.com

Ramli NR (32), warga sipil di Desa Bilogai, Kecamatan Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, ditembak seorang anggota KKB sekira pukul 17.30 WIT, Senin (8/2/2021).

Saat itu, pelaku datang dari belakang rumah Ramley dan mengatakan ingin menjual minyak tanah. Kemudian, korban menelepon istrinya M (26) karena pelaku meminta jerigen.

Saat istri korban hendak berbalik untuk mengambil tempat sampah, pelaku menembak Ramley dengan senapan pendek dan kabur. Korban mengalami luka tembak di bagian rahang, dagu, leher, dan bahu kanan di bawah hidung kiri. Ia kemudian dievakuasi ke RSUD Mimika dengan pesawat pada Selasa (9/2/2).

Baca juga : Siapakah Tazneen Miriam Sailar Yang Menikah dengan Anggota Teroris JI asal Indonesia ?

5. Sebanyak 400 warga mengungsi

Sumber : radaraktual.com

Pasca penembakan sipil, sebanyak 400 warga Desa Bilogai, Kecamatan Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua, kini mengungsi ke Keuskupan Katolik karena takut menjadi sasaran serangan teroris anggota KKB.

Para pengungsi tersebut sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak. Mendengar kabar tersebut, Bupati Intan Jaya yang tiba di Sukarpa, Rabu (10/2/2021), langsung menemui para pengungsi yang disebut-sebut berada dalam kondisi ketakutan.

Natalis melalui telepon berkata: “Kami bertemu orang-orang dari dua desa di halaman Gereja Katolik. Kedua desa ini dekat dengan lokasi penembakan para pedagang, sehingga mereka takut dan tidak merasa aman di rumah.”

Yang pasti, karena tidak berani pulang, mereka akan tetap tinggal di paroki. “Besok kami akan berikan bekal dasar dan memberikan pengertian.

Nanti kami akan melanjutkan pertemuan di kantor bupati.” Saat masih di penjara, pernah ada yang bilang keselamatan tidak bisa terjamin. Mereka khawatir tidak ada pemburu dan salah sasaran, ”kata Natalis.